What Is ” alua ya dina?” – From Alone World

As a judge, I command all of you ask Paris Hell Tone & Lady Gaga for get know what alua ya dina is!!!

As a judge, I command all of you ask Paris Hell Tone & Lady Gaga for get know what alua ya dina is!!!

Ini ialah satu istilah dalam Teori Kitaran Personaliti. Teori Kitaran personality ialah satu teori dalam Gagasan Di Persimpangan Kutub. Setiap orang boleh mempunyai lintasan ini di fikiran, kerap atau kadangkala atau jarang atau hamper tidak pernah . Mereka mungkin cuba untuk melupakan atau mengabaikannya seolah-olah lintasan fikiran ini tidak mungkin akan terjadi, seperti penafian akan terjadi tentang sesuatu yang sangat besar atau yang paling dapat menjadi ujian paling berat atau penafian akan tewas atau gagal dalam ujian itu, yang mungkin merupakan bala semata-mata atau bala dan ujian serentak atau ujian semata-mata. Sesetengahnya mengakui dalam hati dan percaya bahawa dirinya sukar atau tidak mungkin Berjaya menghadapi ujian dan bala yang mungkin akan terjadi seperti yang digambarkan dalam lintasan fikiran itu. Walaubagaimanapun sesetengahnya masuk juga ke “alam”  ujian yang mereka anggap mampu menghadapinya dengan Berjaya walaupun ujian yang paling besar atau yang sangat berat [lintasan alua ya dina] memberikan tanda yang cukup kuat bahawa ujian-ujian yang lebih ringan tidak mungkin atau sukar untuk “Lulus”. Maka , bila mereka mengalami alam ujian-ujian yang lebih ringan daripada ujian terberat atau yang sangat berat, maka itu seolah-olah seperti menafikan bahawa mereka akan gagal ujian terberat. Alua ya dina itu terhasil daripada kependekan ayat “kemaluan yang dinafikan”. Kemaluan ini ialah perkataan simbolik terhadap perkara yang sangat atau paling buruk atau ujian keimanan atau bala yang sangat atau paling buruk atau yang sangat berat atau paling berat yang jika tidak sanggup menghadapinya bermakna ujian atau akibat buruk yang lebih rendah tidak mungkin atau tentu atau sukar dihadapi tetapi manusia terlupa atau melupakan atau tidak peduli tanda besar atau bukti yang beri makna ini seperti seolah-olah menafikan hal itu menjadi tanda atau bukti yang benar-benar terlintas di fikirannya atau kerana sengaja enggan memikiri lintasan berat ini. Sebenarnya lintasan fikiran atau ingatan yang berkaitan alua ya dina selalu menjadi tanda yang benar-benar menunjukkan bukti dalam kitaran kehidupan manusia.

Contoh-contoh alua ya dina:

1= Terfikir atau teringat tentang “Adakah aku sanggup mencuci dubur ibu aku yang sakit terlantar di hospital, jika ibuku yang masih sihat sekarang ini akan ditakdirkan begitu padahal aku mengatakan aku ialah anak yang sangat mengasihi ibuku?”

2=”Adakah aku dapat menjadi pemimpin organisasi atau Negara yang adil jika pemimpin tertinggi memaksa aku melaksanakan dasar pemerintahan yang gila, malah pemimpin tertinggi menggugut akan memecat aku jika tidak taat kepadanya?”

3=”Adakah aku sanggup menjadi hakim atau ketua hakim yang adil padahal aku tahu undang-undang yang digubal di Dewan Undangan Negeri atau di Parlimen banyak yang tidak ikut ISLAM PADAHAL JIKA TIDAK IKUT ISLAM bermakna zalim dan tidak adil?”

4=”Adakah aku akan dapat menjadi doctor yang kekal jujur jika satu hari nanti terjadi perniagaan klinik aku yang sangat merosot padahal aku menanggung pelbagai hutang yang termasuk riba di dalamnya?”

5=” Adakah aku akan terus menjadi ulama dan tukang falsafah, tukang nasihat padahal aku melihat banyak perkara yang aku nasihatkan orang jangan membuatnya tetapi aku membuatnya, jadi dapatkah aku mati dalam keredaan Allah?. Hebat nasihat dan pendapatku di blogku tetapi aku sebenarnya semakin jauh dari ALLAH!!!”

6=”Adakah aku akan buat keputusan untuk berkahwin, menjadi suami dan bapa padahal terlintas di fikiranku bahawa aku gagal melawan godaan syaitanku. Jadi, bagaimana aku dapat melawan godaan syaitan isteri dan syaitan anak-anakku? Jika demikian, aku tidak akan layak menjadi suami dan bapa.

Disebabkan manusia kurang ambil berat atau mengabaikan alua ya dina dalam kitaran personality, maka ini juga menjadi sebab mengapa kitaran personality yang buruk tidak dapat diputuskan atau dicegah. Jika manusia itu mengambil langkah-langkah untuk melayakkan menghadapi ujian atau keadaan “berat atau sangat berat atau paling berat” seperti yang terlintas dalam alua ya dina….., besar kemungkinan atau mungkin bermakna ujia-ujian yang lebih ringan juga akan Berjaya atau “lulus”.

Alua ya dina juga menunjukkan hujung atau “seperti hujung” ujian. Pemikiran terhadap penyelesaian mengenai hujung atau yang seperti hujung ini akan membantu atau mendorong pemikiran terhadap penyelesaian perkara yang lebih ringan juga. Contohnya: Seseorang hakim itu mungkin ada perniagaan kerana jika dia diugut oleh kerajaan agar mengikut telunjuk kerajaan walaupun apa yang diperintahkan oleh kerajaan itu zalim [ugutan ini ialah seperti hujung ujian sebagai hakim], maka hakim itu akan senang hati meletakkan jawatan dan kemudian terus menjadi seorang ahli perniagaan kerana dia telah biasa menghadapi masalah perniagaan yang dianggap lebih ringan berbanding apa yang dihadapi jika menjadi hakim. Salah-satu perniagaannya ialah beliau ialah seorang peguamcara dan peguambela. Beliau juga ada menjalankan perniagaan restoren.

Saya akan menceritakan sebuah kisah benar yang dialami oleh seorang  yang pernah mengalami perbicaraan di mahkamah. Orang itu menganggap hakim yang ada itu ialah hakim ekspress atau hakim cekodok atau hakim hingusan. Ingatan dan penyelesaian terhadap alua ya dina dapat membantu seseorang mencegah dan mengurangkan perasaan sombong, takbur, ego, bermegah-megah, bangga diri, ujub, kagum terhadap diri sendiri dan menggalakkan merendah diri dengan cara yang wajar!!!

ARTIKEL INI BERSAMBUNG/TO BE CONTINUE….!!

Natijah Dari Sifat Jahat Tertua?> Oleh Sinaran Iffah

Apakah sifat jahat paling tua? Saya beri anda masa untuk menjawabnya:

Satu saat

Dua saat

Tiga saat

Empat saat

Lima saat

Enam saat

Tujuh saat

Lapan saat

Sembilan saat

Sepuluh saat

Ya . Sombong. Angkuh. Takbur. Berdasarkan al-quran, barulah tahu bahawa sifat sombong itulah yang jadi jenayah pertama makhluk berakal. Apabila Allah memerintahkan malaikat sujud kepada nabi Adam, malaikat patuh tetapi Azazil yang menjadi ketua malaikat enggan sujud. Allah tanya kenapa Azazil enggan sujud. Azazil berkata bahawa diri dia lebih baik kerana dijadikan daripada api sedangkan nabi Adam dijadikan daripada tanah. Allah murka dan menghukum Azazil sebagai murtad. Azazil dihalau dari syurga. Maka wajah Azazil yang cantik molek itu tiba-tiba berubah menjadi hodoh. Maka sakitlah hati Azazil. Kerana itu dia bersumpah akan menyesatkan seluruh keturunan Adam dan kata dia kepada Tuhan, nescaya Kau (Allah) melihat hanya sedikit manusia yang beriman , yang soleh dan solehah.

Kerana penderhakaan Azazil, dia digelarkan sebagai IBLIS. Iblis dihalau ke dunia. Maka iblis pun turun bersama pengikutnya yang terdiri daripada golongan jin kafir dan jahat. Mereka turun ke dunia ini sambil bersiul-siul. Sebab itu orang Islam dilarang bersiul-siul. Haram. Tempat yang mula-mula dikunjungi iblis ialah laut. Iblis membina istananya di laut. Di tempat yang ghaib. Mungkinkah peristiwa tragedi di zon yang digelarkan sebagai zon Tiga Segi Bermuda ada kaitan dengan zon istana Iblis??? Adakah iblis telah memerintahkan tenteranya agar membinasakan kapal, kapalterbang dan apa juga yang menghampiri zon istananya kerana pencerobohan di dekat situ ditegah IBLIS???? 

Sombong bermaksud merasa diri lebih sempurna, lebih baik sambil merasa hina dan jijik terhadap orang yang dianggap lebih rendah taraf dan kedudukannya daripada dia. Menganggap orang yang lebih rendah itu tiada keistimewaan tersendiri atau tidak mungkin mampu jadi lebih baik daripadanya. Menganggap kelebihannya tidak dapat berkurangan nilainya atau tidak boleh dimusnahkan. Percikan sifat yang terhasil dari sifat kesombongan itu ialah seperti kebanggaan, merasa megah.

Sifat sombong juga menghasilkan pelbagai personaliti lain sebagai natijah daripada kesombongan. egolahegoisegoegolagi

Seseorang yang sombong akan menghidap penyakit hati yang lain. Contohnya, kerana wujud kesombongan, dia akan bersifat diktator. Suka memerintah orang kerana dia rasa diri dia sahaja yang betul dan pandai. Justeru, orang lain mestilah mentaati dirinya. Itulah pendapatnya. Ketika umat nabi Musa bertanya siapakah orang yang paling pandai. Nabi Musa menjawab diri beliaulah yang paling pandai. Kerana itu, Allah mendatangkan Khidir kepada beliau . Ada yang mengatakan Khidir bukan nabi, cuma seorang wali Allah. Tak pastilah yang mana betul. Khidir datang untuk menguji kepandaian nabi Musa. Nabi Musa diminta jangan bertanya tentang apa yang dilakukan Khidir. Nabi Musa mengikuti ke mana Khidir pergi dalam ujian-ujian itu. Khidir telah membunuh seorang kanak-kanak DAN macam-macam perbuatan pelik yang dilakukan beliau, MENYEBABKAN nabi Musa bertanya dan melaranginya. Tetapi Khidir enggan beritahu sebab sehingga semua ujian itu telah dilalui  oleh Musa. Nabi Musa ternyata gagal dalam ujian itu. Kerana ternyata perbuatan Khidir itu diredai oleh Allah . Justeru, barulah nabi Musa menyedari bahawa ada orang yang lebih pandai daripada dia setelah Khidir memberi sebab-sebab mengapa dia melakukan perkara-perkara pelik yang dianggap sebagai haram oleh nabi Musa. Contohnya, kanak-kanak itu dibunuh oleh Khidir kerana kanak-kanak itu akan menderhaka kepada ibubapa dia bila dewasa. Jadi , supaya kanak-kanak itu tidak masuk ke neraka, maka Khidir membunuhnya.

Jika seseorang itu sombong dengan kecantikan pula, apa akibatnya? Sifat sombong begini menyebabkan terjadi sifat suka melaram, suka bersufur, suka berikhtilat dengan yang bukan muhrimnya, suka bertabaruj. Sifat berikhtilat ini pula menghasilkan sifat suka berkhalwat. Sifat berkhalwat ini pula menghasilkan sifat perzinaan pula.

Jika seseorang itu sombong dengan kekuatan tubuh pula, apa akibat atau natijahnya?  Dia mungkin jadi samseng, panas-baran, perompak, pembunuh, perogol. Itulah contoh natijahnya. Kesudahannya? Kesudahannya, masuk penjara, kena sebat, kena buang negeri, kena hukuman tali gantung, …………

Kesempurnaan Tuhan ialah Kesempurnaan yang sebenar. Kesempurnaan makhluk atau manusia ada had dan dapat pula susut nilainya. Yang cantik akan jadi tua hodoh . Yang kuat akan jadi tua lemah, uzur, akhirnya mati. Jadi, kemanakah kebanggaannya? Tidak dapat dibawa ke kubur dan ke akhirat!!!

Justeru, wanita yang menunjukkan wajah dan aurat ialah wanita bodoh, jahil, ….kerana perbuatan itu sebenarnya merendahkan taraf kewanitaannya, sebenarnya menghina dirinya sendiri. Lelaki yang bertubuh seperti ahli bina badan yang menunjukkan kekuatannya kerana kesombongannya sebenarnya orang bodoh, jahil kerana perbuatan itu sebenarnya menghina dirinya sendiri, merendahkan kelelakiannya!!!

Sombong dengan harta yang banyak, pangkat, ijazah, wang kejutawanan??? Bagaimana pula???? Fikir-fikirlah jauh-jauh sampai ke perut bumi yaaa!!!! Click here to refer anything from top.